Monday, January 09, 2006

Handy: Idiot Guide To Be a Husband

Kamu bisa pasang-ganti lampu kan?

Pertanyaan di atas dengan sangat serius Umma lontarkan buat gue. Bukan. Kita bukannya mau buka jasa elektronik. Tapi pertanyaan itu adalah sebuah test dasar buat kelayakan gue buat jadi suami. Dan urusan lampu itu akan terus bersambung tanpa putus dengan pertanyaan lain. Seperti: bisa ganti antena kan? bisa benerin kran kan? bisa benerin genteng kan? bisa benerin mobil sendiri kan? bisa ngangkat galon Aqua atau tabung gas sendiri kan? bisa nambel toilet bocor kan? bisa cari duit kan? [oke yang terakhir tambahan dari gue].

Being a handy man. Hm, gue tadinya berpikir di jaman modern begini, ngapain juga harus bisa ngurusin tetek bengek begitu. Atau punya skill macam begitu. Tinggal panggil tukang beres. Tapi setelah melihat Bokap dengan sigap membenahi huru-hara pembenahan rumah selama hampir tiga minggu terakhir, gue menyerah. Gue harus punya skill itu. Sebab pembenahan lantai atas itu sudah memakai tukang, tapi bokap masih harus turun tangan sampe begadang.

Kenapa? Karena memilih tukang itu bukan hal mudah. Tukang langganan keluarga ternyata udah berumur 70-an. Hebatnya masih kuat kerja. Tapi udah nggak awas lagi. Dan kerjanya lambat. Masuk tukang baru, nggak cocok sama Nyokap yang keganggu sama atitude-nya yang kasar. Akhirnya Bokap pun banjir keringat. Mulai dari ikut ngecat sampai masang tempat tidur kayu buat kamar pembantu. Dan, eitsss, tentu gue ngebantuin. Walo pun lebih banyak nonton dan kebagian gotong-gotong doang.

Karena itulah gue bertekad buat ngurus kamar gue sendiri [yang nantinya bakal gue share sama Umma]. Membuktikan kalo gue juga layak jadi [calon] suami orang. Dan pembuktian itu dimulai dari memilih antara sofabed atau kasur biasa. Sofabed praktis, tapi katanya gampang jebol. Kasur terlalu banyak makan tempat tapi kuat. Dilematis. Gue pun melakukan pencarian. Akhirnya ketemu sofabed kuat dengan jaminan tiga tahun dan nggak terlalu mahal. Beres!

Sofa itu pun diantar. Meski sempat terjadi salah paham tanggal pengiriman, sofa merah hitam itu nyampe rumah. Sebagai calon laki yang bertanggung jawab, gue mengecek kekuatan sofa itu lebih detil. Termasuk dengan menginjak bagian belakangnya. Dan, treekk... Sebuah bunyi lembut terdengar sangat mencemaskan. Kayaknya ada yang retak. Ternyata ada bagian sofa yang terbuat dari triplek dan sepertinya tidak buat diinjak-injak. Hei, niat gue baik! Cuman rada kurang terarah aja :D.

Well, setelah telepon tokonya [dan langsung diserang dengan pertanyaan: "Itu diinjek ya Mas?" Hm sepertinya banyak calon suami yang berniat baik kayak gue] ternyata itu tidak parah.

Pembuktian selanjutnya adalah memasang lemari kain. Gue bertekad memasang lemari itu sendiri. Mudah saja sepertinya. Petunjuknya jelas dan mudah. But for a first timer like me, ternyata bisa agak runyam. Gue nyaris merobek lemari karena salah menerjemahkan atas-bawah. Untung selamat. Lantas mulailah prakarya pasang-memasang besi. Ada empat jenis yang berbeda-beda. Jumlah, ukuran dan fungsinya. Gue atur dengan baik, biar gampang. This could be easy. Paling 20 menit kelar. Di tengah perjalanan tiba-tiba ada besi yang kurang! Waduh! Ini gimana sih?! Wah nggak profesional nih!

But, after 20 minutes misuh-misuh sendiri, yang nggak 'profesional' itu ternyata gue. Tapi cuma salah nempatin jenis besi doang kok. Setelah itu, lima belas menit kemudian [oke ada satu, catat cuma satu, jenis lagi yang salah tempat] lemari itu jadi! Tadda! I'm ready to be a husband!

Paling tinggal bagaimana memikirkan lemari buku baru berpintu kaca itu tidak berisik. Karena lantai kayu yang tidak sestabil lantai semen menyebabkan lemari itu sedikit bergoyang dan bunyi kalo ada aktifitas yang agak 'keras' dalam kamar. Dan solusinya antara lakban atau mengganjal bawah lemari dengan potongan triplek. Sedang dipikirkan. Maklum yang bakal nempatin pengantin baru... :)

nb: pokoknya siap deh Ma... tinggal belajar ganti lampu sama manjat ganti antena aja nih... :D

9 Comments:

Blogger Hendro said...

Wah, mirip banget sama pengalaman gue tuh. Pada hari pertama gue pindah rumah, kita beli lemari pakaian yang knock down. Mia nanya apa gue bisa masangnya? Dengan sok tau gue jawab,"gampiiil!"

Setelah berjam-jam melihat tumpukan kayu dan kertas cara nyusunnya, akhirnya gue sampai ke kesimpulan: "Sayang, kayaknya kita harus manggil bapak kamu deh."

Damn! I should sue that company for making me like a fool in front of my wife!!

7:34 PM  
Blogger rgsn24 said...

ah kalian... para lelaki ber-ego tinggi ternyata kalah sama lemari doang ;p

maaf ya bi, kamu belum lulus! kan aku suruh kamu belajar memalu (yang disini bukan berarti malu-maluin diri... hehehe) alias getok paku pake palu... hahaha!

eh, tapi semuanya proses kok. alhamdulillah kita saling menerima satu sama lain dengan ikhlas. seperti kamu yang nerima aku yang sama sekali gak bisa masak :)

9:09 PM  
Blogger danevil said...

Hahaha.

Kalo sudah keluarga, sesuatu yang sepele bisa jadi gede banget. Terutama menyangkut "harga diri" ktia sebagai pria. =P

Kakak cewek gw baru nikah, jadi lebaran kemarin suaminya ikutan lebaran di keluarga gw. Waktu asik muter2 ke rumah sodara2 untuk silaturahmi, eh, tiba-tiba mobil doi mogok.

Sumpah, doi pucet banget. keringetnya sampe sejagung-jagung. Maklum, jaim di depan mertua. Malu-maluin banget klo gak tau mesin. Untung, setelah diutak-atik bentar tuh mobil nyala lagi. ya, secara doi lulusan teknik mesin ini.

Gw gak bisa ngebayangin klo gw yang ada di posisi itu. Paling bisanya Cuma nyengir doang. =D

4:09 PM  
Blogger aris said...

hahaha. the question of whether or not we are alone in the universe has been answered!

pertanyaan yang sama juga telah menghantui saya beberapa tahun belakangan. maklum, tuntutan dari para istri untuk laki-laki yang jadi suaminya ternyata tidak cuma harus bisa "berdiri" dan memberi nasi.

tapi, tenang we lah ris. lalaki mah biasana ge penuh trik.

3:37 PM  
Anonymous soleh said...

hehehe. yang di atas tadi, adalah tulisan saya. salah klik euy. sori.

3:38 PM  
Anonymous coolmom said...

he..he..lucu2 ya ur daily life journal di blog loe ini, gak nyangka 'temen SMP' (sebenernya kita gak pernah menjadi teman dalam arti sebenarnya lo ris, kita cuman sekelas doank :P) bisa sepintar ini dalam bercerita ckckckckck
menanggapi pertanyaan loe, gue sekarang tinggal di jerman, ikut suami gawe disini. gue cuman ngikutin news di Indonesia lewat internet and majalah tempo yang Alhamdulillah banget bisa nyampe sini, walo telat 2 minggu setiap nyampe ke tangan gue. Pertama kali gue baca ttg lo, ada review di Tempo ttg 'Cinta Silver' by....Salman Aristo! looohhh, sebentar2...itu kan kayaknya...hmmmmm I do ever know him, recognize his name...hmmmm he..he..
btw, gue ucapkan selamat menikah ya...selamat menempuh hidup baru...with ur Umma,Sakinah, Mawaddah, Warahmah...amiinn...
anyway, thanx ya ris, dengan adanya blog 'pencerita' ini dan juga blog teman2 penulis lainnya ....gue seneng baca tulisan2 penulis muda kayak loe2 gitu..menambah cakrawala gue ttg manusia2 Indonesia dengan high quality yang gak perlu diragukan lagi :) bisa mengambil inti sari dari setiap artikel/journal and menambah kosa kata bahasa Indonesia yang gaul maupun yang tidak gaul hehehehehehe

2:27 AM  
Blogger aris said...

hehe. thanks banget buat doanya... amin...

wah jerman. gue pingin banget ke sana juni-juli nanti...

2:55 PM  
Blogger politicaltears said...

wah ris, hal yang kayak gini sempet jadi bahan pemikiran gue. ntar deh kita diskusi. atau ntar deh gue posting di blog gue.

lebih ke soal pendidikan anak ke masa depan. anak laki dan perempuan harusnya punya skill yang sama, mulai dari cuci piring sampe motong rumput. ini ala pendidikan barat emang. tapi gue lumayan merinding ngeliat betapa mandirinya temen2 gue [cewek] yang orang Eropa atas kecekatan mereka mengatasi persoalan bongkar pasang gini. kalo berat [secara bobot] memang udah sepantasnya minta tolong, tapi kalo cuman soal pasang lampu, nambal yang bocor, motong rumput,dll mereka bisa ngerjain sendiri. semua karena sedari kecil, antara mereka dan sodara kandung yang cowok, dididik secara setara oleh orang tuanya. cewek cuci piring dan masak, cowok juga. cowok motong rumput dan ngecat pager, cewek juga.

nggak ada salahnya sih minta tolong, tapi dalam konteks saling bantu, bukan laki-perempuan. gue masih ngegali soal ini, seru!

5:06 PM  
Blogger Hendro said...

Uh, Yulia strikes again with her study of human relationship after married...

7:11 PM  

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

<< Home