Tuesday, November 29, 2005

Choices

Kemaren gue menandatangani surat resign.

Ya, per 31 Desember ini gue keluar dari taman kanak-kanak yang udah gue tempatin selama hampir 4 tahun terakhir. Mulai dari awal sekali. Saat teman-teman masih sedikit dan 'mainannya' belum banyak.

Tapi setelah sekian lama merasa kreatifitas gue udah nggak 'muat' lagi di TK itu, gue memilih pergi. Kebetulan ada tawaran dari taman kanak-kanak baru yang lebih menarik. Ditambah beberapa kawan dari TK yang lama juga ikutan. Jadinya makin mantap surat itu gue tanda-tanganin.

It's all about choices.

Kemaren gue juga ditanya Hanung soal 'menduanya' gue antara dunia jurnalistik dan film. Pertanyaan yang wajar dari seorang yang punya konsistensi lebih dibanding gue dan lebih dulu berdarah-darah di dunia sinema.

Untuk sementara gue jawab, kalo sebisa mungkin gue nyoba jalanin dua-duanya. Selama ini meski jungkir balik, gue masih bisa selamat. Walo pun ngos-ngosan setengah mati. Tapi setelah pikir-pikir beberapa hari setelah pertanyaan hidup itu, gue menyadari satu hal. Gue nggak bisa ninggalin dunia jurnalistik. Ini darah gue. Segala ide gue muncul saat sedang mencari berita, wawancara orang, nyusun TOR atau question rod buat liputan utama, deelel. Pokoknya gue dibentuk oleh dunia yang satu ini. Rasanya kalo gue tinggalin, ya gue nggak bakal bisa kreatif lagi.

Dan begitu juga dengan film dan tulis menulis. Ini cinta kanak-kanak gue. Dan bercerita adalah passion gue. Menulis adalah channel yang gue sukai. Jadi kalo misalkan orang dunia jurnalistik meminta gue meninggalkan film dan tulis menulis di luar jurnalistik, mungkin gue juga nggak bisa. Gue nggak akan bisa muncul dengan ide-ide menarik buat bahan berita, dsb.

Dua dunia itu saling mengisi gue. Membentuk gue jadi kayak sekarang. Ada konsekuensi tentunya. Gue bisa jadi setengah-setengah di dua dunia itu. But, it's a choice. Untuk sementara ini, itu pilihan gue. Konsekuensi jadi medioker, gue ambil. Konsekuensi kerja dua kali lipat dibanding teman-teman yang lain, gue ambil. Ini pilihan. Dan pilihan selalu punya konsekuensinya sendiri.

Kebetulan Tuhan masih sayang sama gue, hingga gue dikasih tempat bermain yang cukup 'pas'. Kantor baru gue membawahi dua bidang, media dan film. Alhamdulillah.

Well, yang bisa gue janjiin ke dua dunia itu adalah, I'll do my best. That's it. And that's my choice.

nb: milih, sadar konsekuensi dan tanggung jawab, itu dia Ma.

7 Comments:

Blogger bumi said...

hidup emang kudu milih, pak. Pilihan elo udah tepat. Masalahnya elo bukan cuma jadi writer di film. Elo juga ngerambah produser. FKJ butuh elo. Velvet butuh elo dan dunia film butuh elo sbg penulis berbakat. jadi gimana dong

4:49 PM  
Blogger aris said...

Ah sutradara cemerlang ini mampir juga ke curhat-curhat recehan gue... :)

Ya gimana ya Nung? Mungkin gue aja yang terlalu sok tahu dan over PD... :D

12:58 AM  
Blogger bumi said...

Elo tuh udah gue anggep sodara. Malah lebih deket dari sodara-sodara gue. Saking deketnya, gua jadi tahu perobahan sikap elo. Emang! Elo sakarang beda ama dulu. Elo dulu ... Nothing! Sekarang udah jadi Something! Apalagi setelah ada Gina (Smart, Cantik, berbakat nulis dan ... b'jilbab!). Lengkap!!!
Tapi justru dalam situasi lengkap itu elo lupa siapa diri elo dulu. karena itu elo jadi tidak teliti bersikap, berbicara dan berkarya. Kalau ngutip bahasa elo: t'lalu PD. Gua nyaris ngerasa tidak kenal elo. Gua hampir ngerasa terbata-bata kalo bicara ama elo. dan yang paling gua takutin kalo gua ngerasa asing bergaul ama elo. Gua cuma mau ingetin Ris kalau kita itu sebenarnya ... Nothing. Kita adalah anak gang yang dekil, sok tau dan tolol! Kita anak jalanan (yang ngalor-ngidul pake motor) cari recehan buat kita terus bikin film. Berkarya! Berkarya! dan Berkarya! masih ingat igauan kita itu kan disela-sela keringat dan nafas kita? hahaha ... Semoga itu semua masih lengket nempel di memori otak elo kedepan. Eh, masih inget gak ada pepatah: Semakin pohon tinggi, semakin kenceng anginnya? ... sekarang elo tau gak siapa angin itu? ...... diri kita sendiri sedang 'lupa'.... heheh!

10:19 PM  
Blogger aris said...

segitunya ya dab?:) gue emang harus kembali ke titik nol lagi nih... cuma persoalannya mau over PD atau nggak, sialnya suka nggak suka, pohon kita emang udah tinggi... :D

11:56 AM  
Blogger rgsn24 said...

to mas hanung: jadi, saya ini dipuji atau jadi sumber masalah mas? :(

to mas aris: hehehe... terimakasih saran2nya :D insya Allah, kamu bisa memilih dengan tepat bi. amien...

5:23 PM  
Blogger firman widyasmara said...

halo pak! :)

resign ris?

gue doakan ris supaya emang itu pilihan terbaik,

btw, mau berbagi sedikit kesenangan dalam memilih dan hidup dengan pilihan, gue juga baru saja melewati pilihan itu juga, although tidak se 'ekstrim' ente punya :) dunia jurnalis - dunia film, dua2nya sama gila, dunia elo tuh men :)

next month gue cabut jadi karyawan bank (hahahahaha-matik gue!) dan mulai dalami jadi animator ama temen2 di hellomotion, making gambar2 itu menjadi hidup dan bergerak :)

wish u best of luck ris dengan pilihan :)

5:58 AM  
Blogger Seggaf said...

yeah, life is full of choice, ris ...
sama waktu gw dulu memutuskan untuk resign dari kantor gw dulu (media juga), bedanya, gw gak pindah ke media kompetitor. the reason? karena gak ada kenikmatan lagi dalam berkarya di kantor tersebut, just an easy reason ..

11:43 AM  

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

<< Home