Sunday, November 27, 2005

Lessons

Gue banyak dapet pelajaran hari ini.

Terutama lewat film terakhir gue sendiri. Setelah tadi sore sempat beruntung ngobrol panjang dengan salah seorang produser kenamaan, gue langsung berasa digampar, kalo gue ternyata masih harus belajar lebih banyak lagi. Kalo memang mau bertahan di industri ini. Kalo memang mau terus menulis.

Dikupas satu persatu film itu lengkap. Kekurangan dan kelebihannya. Dengan sangat enak. Dan semua itu langsung membuka kepala gue kalo skenario itu ternyata memang kurang matang. Kurang pengendapan. Harusnya bisa lebih maksimal.

Terima kasih buat satu-dua masukan dari dia yang langsung memberangus pede gue selama ini. Sampai-sampai rasa lumayan senang masuk nominasi FFI 2005 tidak bisa menyelamatkan kehangusan itu. Pokoknya drop. Bukan karena nggak terima dikritik, tapi justru karena kena banget makanya langsung rata berkalang tanah rasanya.

Bukannya juga ngerasa karya sebelumnya udah matang. Tapi minimal gue ngerasa udah maksimal dulu. Jadi kalo masih ada kekurangan gue menerima dengan besar hati. Bisa ngomong proses. Tapi kali ini gue ngerasa nggak maksimal. Atau standard maksimal gue turun banget ternyata.

Maaf buat semua yang kerja bareng dan mungkin kecewa. Maaf gue cuma punya maaf dan janji ke depannya bakal nyoba lebih baik lagi.

Ya, mungkin gue belakangan jadi over pede. Jadi nggak kritis sama diri sendiri lagi. Dilenakan oleh berkah yang dilimpahin ke gue selama tiga tahun terakhir. Maklum, dari looser tau-tau dapet pengakuan yang rada lumayan. Jadinya norak. Kampungan banget.

Mungkin gue harus kembali lagi ke titik nol. Mengkritisi secara sadis setiap karya yang gue buat. Mempertanyakan terus-menerus. Belajar lebih banyak lagi. Nyelesain utang-utang film dan buku yang menumpuk.

Dan gue tetep dengan besar hati menerima ini karya gue. Ini adalah bagian dari proses belajar. Belajar jalan pasti pernah jatuh kan? Dan gue insya Allah nggak akan berhenti belajar jalan meski harus jatuh bangun dan babak belur.

Sekali lagi terima kasih buat yang mau kritik. Trully, trully thank you.

nb: kamu bakal terus ada di samping aku kan, Ma?

2 Comments:

Blogger rgsn24 said...

ah abi... butuh sekedar review jelek dan kritik untuk film kamu, sebelum aku ninggalin kamu :)

dan aku bangga sama kamu. dengan posting ini kamu nunjukkin kalau kamu bener2 tumbuh jadi lebih baik dan gak pengecut.

cup cup cup... udah dong jangan terharu! hehehe...

9:09 PM  
Blogger Seggaf said...

menyadari kesalahan itu kunci untuk berbuat yang lebih baik, kayak iklan profuk sabun cuci :
"Kalau nggak kotor ya nggak belajar" :)
seorang Peter Jackson atau Spielberg aja pasti pernah salah kan?
sukses terus buat ceritanya, oom ...

11:08 AM  

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

<< Home