Monday, October 10, 2005

Menulis, kutu loncat dan TAMAT!

Akhirnya kata tamat itu gue ketik juga!

Wuah! Nyang namanya nulis novel ternyata punya satu tulang utama: intensitas. Gile bener. Baru 30 halaman aja udah bosen banget. Bawaannya pingin buru-buru kelar.

Selain intensitas ada handicap yang lumayan bikin gue pusing. Begini. Gue adalah penulis skenario dan editor. Jadi gue terbiasa menulis singkat dan efisien. Sementara novel itu dunia elaborasi. Pelebaran cerita selebar-lebarnya. Deskriptif sedeskriptifnya. Akibatnya draft awal gue secara halaman novel kurang. Seratusan halaman. Editor gue jelas rada protes.

Lantas berpanjang-panjanglah gue jadinya. Untung ada anak kecil ini. Dia nyadarin kalo yang gue butuh tambahin tinggal elaborasi ruang aja. Karena selama ini kalo di skenario gue dibantu sama keterangan scene atau scene heading buat ruang dan waktu.

Kesadaran ini juga membuat gue terbuka buat ngeliat lagi sama perbedaan skenario dan karya literatur lainnya. Pengalaman yang berharga banget. Gue jadi makin tau skenario yang mantap itu kayak apa plus novel yang baik itu seperti apa. Walau karya-karya gue masih jauh dari kata mantap dan bagus. But I'm a writer. Pendaringan gue dari sini. Proses ini penting banget buat melebarkan pemahaman dan skill. Dan karena sok plus belagu ngaku jadi penulis ini proses yang nggak boleh ditolak. Paling penting proses ini membanting gue ke bumi dengan kalimat: gue belum apa-apa.

Gue jadi ngerasa harus buat nyobain berbagai genre film. Tidak melimitasi diri gue dengan sok bilang udah nemu style. Udah ngerasa punya speciality. Kayak kutu yang masuk dalam kotak korek api. Yang ngerasa udah lompat paling tinggi padahal cuma sepentokan kotak korek api. Gue mau jadi kutu yang bisa lompat setinggi yang dia sanggup. Kalo emang udah usaha tapi ternyata emang setinggi kotak korek, baru ikhlas. Sebelum itu, no limit!

Dan setelah kutak-katik sampe jadi tiga draft [plus lima malam tidur nggak normal], akhirnya gue ngetik satu kata ajaib itu: TAMAT! Phweew...

nb: kamu harus nulis novel, Ed... tulisan lo lebih asyik dibanding gue jek! :D

5 Comments:

Blogger rgsn24 said...

wait and see pi...

wait and see ;)

and congrats for your debute novel, I'm really waiting the next one :D

9:26 PM  
Blogger tamankembangpete said...

ris lbh asik leadnya gini: 'Wuah! Nyang namanya bercinta ternyata punya satu tulang utama: intensitas. Gile bener. Baru 30 menit aja udah bosen banget. Bawaannya pingin buru-buru keluar.'
tajil tajil...selamat berbuka puasa hahaha

6:07 PM  
Blogger adhitya said...

mau langsung nulis novel kedua yang itu atau mau rehat dulu ris?

7:15 PM  
Blogger aris said...

waduh dhit, susah bener yak nulis novel... kayaknya sih rehat dulu sampe lebaran... ada skrip baru juga nih... :)

12:46 PM  
Anonymous adhitya said...

skrip baru? sedaaap!

iya nih gue lagi mencret nulis adaptasi yang itu tuh. I have until 28 oct.. huhuhuhuhuh...

udah dapet kabar dari hanung? katanya bagus lo. lu udah liat?

4:20 AM  

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

<< Home