Sunday, January 30, 2005

My Weekend

Weekend yang luar biasa.

Dimulai dari Jum'at saat gue sadar kalo ada tiga tulisan yang udah lewat deadline yang assignment-nya jatuh ke gue. Cuma gara-gara nggak detil baca email. Shit. Kok bisa gue melakukan kesalahan elementer kayak gini sih? Atur punya atur, akhirnya gue wawancara Slank besoknya. Terus artikel satu lagi digarap Senin dan satunya Yarra berbaik hati ngegantiin gue. [Hagi, sori. Dua terbitan ini performa gue sucks. Apa gue udah harus milih?]

Terus malamnya. Harusnya malem itu gue ditunggu rapat jam 8 di Kedoya sama Hanung. Keluar parkir seperti biasa jam 7-an. Tepat di belokan FI mogok. Mati total. Padahal sekitar tiga hari yang lalu baru ganti dinamo. Merampok 425 rebu perak dari kantong gue.

Huff. Geleng-geleng.

Terus gue minta bantuan dorong sama tukang parkir langganan. Tapi sayangnya bantuan yang muncul terlalu bersemangat. Pas lagi di dorong, dengan mulus sisi sebelah kiri mobil gue menabrak bemper belakang Kijang. Kena ganti 150 rebu. Padahal mobil masih belum nyala. Tambah dekok lumayan dalem di deket lampu. Dibantuin ngecas aki sama supir Kijang itu. Nyala. Tapi gue nggak berani keluar. Jalanan macet banget, kalo sampe mati lagi repot.

Panik. Lumayan stress. Gue nelepon bengkel langganan. Untung mereka bisa dateng. Hanung ngasih kabar kalo meeting nggak bisa dibatalin, jadi dia bakal ngejemput gue. Sebelum ada yang dateng, gedung tempat gue numpang mogok, satpamnya mau pulang dan nutup gerbang. Dirayu sedikit untung dia mau nunggu. Nggak lama Hanung nongol. Terus orang bengkel nongol. Mobil dibawa ke bengkel, gue siap ke Kedoya bareng Hanung.

Baru mau jalan, bos yang tadi maksa meeting ngebatalin rapat karena udah terlalu malem katanya. Gue ngurut dada. Sabar-sabar-sabar. Untung Hanung punya segudang cerita oleh-oleh dari riset di Palembang. Terus gue dianter pulang sama sutradara gape itu.

Sabtunya liputan Slank berjalan lancar. Tapi FI minta another 800 rebu. Karena ternyata gue dikadalin sama bengkel dinamo yang pertama. Well, gue masih bisa sih minta ganti ke mereka karena ada garansi. Ah, lihat nanti aja lah. Males juga ngurusnya. Udah kebayang ngeles kiri-kanannya. Bikin marah.

Lanjut ke hari minggu. Rencananya ada yang mau gue anter [temenin sebenarnya] ke bandara. Sepanjang perjalanan temperatur FI naik terus. Macet lagi. Terpaksa di bawah matahari Jakarta Timur, gue jalan tanpa AC sesekali. Gue udah tau nih. Pasti ada apa-apa sama extra fan-nya. Berangkat ke bandara pun dengan situasi kayak gitu. Dan ditambah situasi antiklimaks: gue dengan sangat bodohnya salah masuk tol. Gara-gara panik ngeliat temperatur naik terus, gue harus nemu jalan yang lancar. Kalo lancar temperaturnya bisa stabil.

Gue tanya sama penjaga tol, katanya gue tinggal keluar lagi terus masuk tol yang bener. Rada tenang. Masih jam 2-an. Sementara yang gue anter naik pesawatnya jam 4. Dia ada di mobil terpisah [untungnya]. Menuju pintu keluar Bekasi Barat-lah gue. Macet total. AC On-Off lagi. Kuyup keringet dan gue stuck di situ sampe jam 3. Ya benar! Gue nggak jadi nganter sama sekali! TOLOL.

Akhirnya terjebak macet di Bekasi lah gue. Dan setimpal dengan perjalanan pesawat Jakarta-Denpasar, sekitar jam 6 sore gue nyampe rumah.

Well I got my punishment for being stupid.

Ya itulah weekend gue. Melakukan kesalahan elementer, hampir sekitar satu juta keluar buat mobil, ngerasain nggak pake AC hampir sepanjang hari dalem mobil di Jakarta dan bertingkah goblok.

I hope I got my lessons...

nb: oh, ya, sepanjang huru-hara itu, ada yang nemenin gue dengan segala pengertiannya yang sederhana. Celetukan-celetukan simpelnya yang bikin gue sanggup ngetawain situasi berantakan begitu. Tapi itu udah lebih dari cukup bikin gue adem. Thank you...

3 Comments:

Blogger New Yorker said...

hahaha... kebayang banget bos weekend lo! sama stress nya waktu mobil gue yang sedang berhenti itu diserempet pengendara motor tak berotak. udah ngga tahan ketemu pujaan hati di malem minggu, di tengah jalan baru sadar kalo pengendara motor yang tak diberkati otak itu ngebawa kabur plat nomer bagian depan mobil gue. yasudah, sepanjang malam minggu terpaksa beradu taktik dengan pe-cun malam berseragam coklat supaya tidak ditilang. rencana besoknya mau nyari orang buat bikin tuh plat, eh ngga ketemu... jadi serem mo bertualang sampe bandara. soalnya tuh pe-cun malam kalo siang berubah jadi singa moneyfora... sorry bos. lebih baik yang 'mati' satu kan, dari seluruh amunisi jadi stress hari itu. setidaknya celetukan-celetukan itu jadi petanda yang mengesankan, kan [hehe..sok tau ye gue?]?

9:32 PM  
Blogger aris said...

Berarti weekend kemaren Jakarta emang lagi jahat ya...

11:30 AM  
Blogger soleh said...

Ris, urang yakin, semua itu terbayar oleh celetukan-celetukan sederhana si pemudi. Hahaha. Meskipun porsi tulisan tentang si eta saeutik, urang yakin eta bagaikan halodo sataun lantis ku hujan sapoe. Semua ada hikmahnya. Di balik semua kesulitan eta, pasti maneh balik masih bisa tersenyum. Adem pan, ceuk maneh. Hati masih bisa tenang pan? Hahaha. Pasti eta cobaan ka maneh, Ris. Rek dibere sesuatu nu menyenangkan, kudu dibere heula nu tidak menyenangkan...

2:06 PM  

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

<< Home