Wednesday, July 06, 2005

A Decent Proposal

I'm counting the days. Tiga hari lagi gue bakal lamaran.

Lamaran serius. Membawa sekitar 20-an keluarga gue. Melanjutkan pertemuan keluarga pertama tanggal 19 Juni kemaren. Yeah, it's getting real serious here.

Dari silaturahmi pertama itu ada dua hal yang gue dapet. Pertama, apa yang jadi tanda baik-baik saja kalo dua ibu calon besan pertama kali bertemu? Kalo mereka sibuk adu-aduan penyakit sambil memamerkan betapa manjanya kalian, you are safe, my friend.

Dan yang kedua adalah kesadaran gue belum pernah propose to her propperly! Ngomong di parkiran sama di Ragusa kayaknya kurang ya. Maksud gue situasi yang lebih berkesanlah. Lebih bisa diinget-inget. Hm, dan gue pun merancang sebuah rencana. A decent proposal [don't blame me. i'm a screenwriter. i set everything up ;)]

Sebenarnya rencana ini udah gue rencanain di bulan agustus sebagai hadiah ulang tahun dia, si ratu ngeles yang menolak sebutan 'anak kecil' itu. Tapi karena pada tanggal 29 Juni kemaren kami sempat ribut besar, akhirnya gue memutuskan untuk mempercepat semuanya. Apalagi pada saat dengan bodohnya gue sadar, kalo tanggal 9 Juli gue bakal lamaran resmi. Masak duluan keluarga gue ngelamar, terus baru gue sih?! Stu-pid. :D

Akhirnya pagi hari di tanggal 30 Juli, gue narik napas dan menyiapkan semuanya. Sebuah kejutan. Pertama ke planetarium. Kenapa? Karena si ratu ngeles itu pingin banget di ajak ke planetarium. Terakhir dia ke sana kelas 4 SD sama bokapnya. Oke, gue mau ngasih kejutan dengan beli tiket dan langsung ke rumahnya. Tapi oh tapi, tiket baru bisa dibeli sejam sebelum pertunjukan. Wich is jam 16.30. Gue nyampe TIM jam 2 siang. Well tiket kejutan gagal, gue mutusin buat nongol mendadak ke rumahnya dulu.

Yang jadi pemikiran gue, anak ini dengan sangat sialannya kerap bisa menebak semua rencana kejutan gue. Termasuk ngajak ke planetarium itu. Akhirnya gue mencoba kejutan yang nggak mungkin dia tebak. Lirik yang ada di tulisan After The Break itu sebenarnya adalah lagu bikinan gue. Lantas dengan 'cerdasnya' gue dapet ide merekam lagu itu di communicator gue, terus nanti didengerin ke dia. Lirik itu memang sesuatu yang 'penting' buat kita berdua.

Ada satu fakta telak yang gue nisbikan di sini. Suara gue jelek. Tapi entah 'setan' darimana gue berpikir yang penting nyanyinya tulus dan kalo tanpa iringan alat musik tentu lebih 'menyentuh'. Mobil gue pinggirin dan bernyanyilah gue. Tadinya mau one take oke atas nama ketulusan. Tapi akhirnya lima kali bolak-balik rekam sampe mutusin pasrah aja.

Setelah itu ke rumahnya. Diajak ngobrol bokapnya soal gue yang udah mulai belajar buat ngambil alih 'tugas' dia. Hmm. Ini kejutan buat gue. Narik napas panjang jawab: "Insya Allah, Pak..." Niat buat ngelamar dengan benar hari ini makin mantap.

Lantas cabut ke TIM sekitar jam tiga kurang. Ngincer jam setengah empat buat ngantri. Di jalan gue mulai belagak marah-marah sama jalanan. Ngoceh hal-hal efisiensi, buat nge-distract dia. Walo pun gue yakin banget dia udah tau mau gue ajak ke planetarium. Gue emang bilang mau ke TIM ada urusan bioskop alternatif, yang sebenarnya udah selesai.
Tapi ini gue sengajain aja. Karena kejutan terbesarnya adalah nanti. Haha.

Akhirnya begitu masuk TIM dia langsung nyeletuk, "Ke Planterium ya?" Gue ketawa aja. Dia senyum-senyum sendiri. Kita pun ngantri bareng rombongan anak-anak kecil yang rame dan berisik banget.

Kelar dari planetarium, gue udah punya rencana mau ngebeliin dia cincin elf dari Lord of The Rings yang ada di EX. Gue ajak maghrib di sana aja, sekalian gue mau makan chicken skin di Chopstix. Jalanan mendadak macet gara-gara hujan. Gue masih pasang setting belagak marah mulai nyolot beneran.

Sampe EX jam 6. Selesai sholat, gue lari menuju counter tempat cincin dijual. Guess what? Cincin yang selama gue ke EX selalu ada itu ternyata ada yang beli! Dan dibelinya baru aja. Kenapa mesti hari ini sih?! Oke, tenang. Puter otak.

Tiket gagal, cincin juga gagal nih. Gue putusin buat bilang kalo mau beliin dia cincin. Pas ditanya dalam rangka apa, gue bilang pingin aja. Muter di EX nggak nemu yang asyik, akhirnya kita mutusin ke PS. Gue juga langsung dapet ide. Gue bakal ngomong di parkiran belakang PS. Dulu kita pertama kali ngomong di sana. Saat itu jam delapan malem. Harusnya nyampe dong jam 9 di PS.

Tapi Jakarta tidak bersahabat. Jalanan macet total. Gue akhirnya marah-marah beneran. Sampe PS jam setengah sepuluh. Toko cincin yang dimau tutup. Gue narik napas. Tiba-tiba di bagian tengah ada toko berlian yang lagi pameran dan belum tutup. Langsung pilih-pilih dan ketemu yang cocok. Simpel dan bagus. Dan lagi diskon. Bayar, terus langsung cabut. Menuju tempat bersejarah!

Kembali macet menghadang. Akhirnya nyampe juga di sana. Gue narik napas lagi. Terus ngeluarin HP. Niatnya mau ngasihin handsfree ke dia. Biar bisa denger lebih jelas. Kalo tadi Jakarta yang udah bikin gue panas, sekarang HP gue mendadak cari gara-gara. Benda itu mendadak mati! Total nggak bisa nyala! Shit! [belakangan gue baru sadar, ya iyalah abis dipake buat ngerekam!]

Gue marah beneran. Bener-bener emosi. Ini apa sih?! Apa nggak boleh ngomong sekarang ya gue? Akhirnya gue putusin keluar dulu. Dan menuju ke rumah gue buat ngecharge sebentar sebelum nganter dia pulang. Jalanan masih macet total. Sampe harus masuk PS lagi buat muter jalan.

Emosi gue udah manteng banget. Akhirnya nyampe rumah gue. Ngecharge sebentar. Bilang sama nyokap ada file penting yang mesti dikirim dari HP. Terus gue pun nganter pulang si ratu ngeles tersayang itu.

Gue sebenarnya udah mulai tenang. Tapi demi setting gue masih pasang emosi. Dia udah rada takut ngeliat gue marah-marah melulu. Dan gue nyampe di tempat tadi siang gue ngerekam suara.

Pelan gue kasihin earphone handsfree ke dia. Terus muterin rekaman bersuara ngepas itu ke dia. Dia ngedengerin sementara gue ngambil kotak cincin. Begitu selesai, gue bla-bla-bla sebentar buat ngusir nervous yang mendadak muncul. Gue baca hamdallah [karena katanya sebaiknya pinangan itu yang dimulai pake hamdallah], terus narik tangan kirinya masukin cincin itu ke lingkar jari manisnya dan bilang: "Ini bukan buat apa-apa, cuma sekedar tanda kalo aku memang serius ngelamar kamu. Kamu mau nikah sama aku?"

That's it. A Decent Proposal. Is that decent enough, guys?

nb: sori Ed, cincinnya cuma cincin diskonan... :D

6 Comments:

Blogger alkhairid said...

sungguh berharap (dan berdoa) both of u r really meant to be together..
Happy for both of u..
Selamat y untuk semuanya..
-fiza-

1:07 PM  
Blogger rgsn24 said...

kira2 sepuluh tahun yang lalu, aku kelas 4 sd dan baru pindah ke Jakarta. aku diajak ke planetarium ama bapak, habis itu dinner di kafe venezia. a beautiful father and daughter memory. sejak itu, aku selalu berharap untuk diajak ke planetarium sama pacarku(sekaligus berdoa; yang ngajak aku ke planetarium... he could be 'the one'). dan kebayang gak sih pi? dari 9 (mantan) pacarku (dan semua kukasih tau ttg ini) cuma kamu (alhamdulillah) yang ngajak aku ke planetarium...

huhuhu... senangnya! akhirnya kesampean juga. gak percuma gue 9 kali salah, yang ke-10 ini akhirnya pas juga ;p huff... mungkin saya kebanyakan nonton film romantis :D

and yes, it was a decent proposal!

oya, satu kata untuk kamu "breng***" mata gue udah bengkak gara2 lo!!!!! hehehe. dan kamu mungkin harus dipertimbangkan lagi untuk jadi aktor. oya, 'anak kecil' dan 'si ratu ngeles' sama aja gak pas! i'm going 20 this august, dan aku bukan suka ngeles... saya hanya suka beragumen!

ah cumi... gue batal nulis kejadian ini di blog sendiri!

1:10 PM  
Blogger soleh said...

aaah. aris. urang yakin, mun kejadian ieu diasupkeun ka salah satu scene di film maneh, ieu bakal jadi momen-momen nu mengundang air mata.

momen anu bisa nyieun penonton berpikir, anjis, eta lalaki romantis kitu!

teu nyangka ris. di balik segala amarah dan tempramen maneh, tersimpan jiwa pujangga. hahaha. nu jelas mah, lumayan nyieun sirik oge. terutama jang nu can boga kabogoh. hehehe.

1:57 PM  
Blogger aris said...

fiza
amin fiz, amin... thanks.

ratu ngeles
kamu adalah ratu ngeles. postingan ini buktinya. titik.

soleh
ngiri weh dirimu... hahahaha... :D

2:52 PM  
Blogger caramello said...

hoooo...jadi waktu itu nanya2 mekanisme pembelian tiket planetarium buat kisah kasih nyataaa...hoooo...gue kirain research buat bikin kisah kasih di pelem...cuwiiit cuwiiiiittt...

7:45 PM  
Blogger politicaltears said...

ealah.. oalah... for the sake of setting.. masih ada aja setting hari gini..
whatta day.. bisa diceritain lagi sometimes in the future yah...
prikitiww..

5:19 PM  

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

<< Home